Friday, August 9, 2013

2 Syawal yang "berdarah"


2 Syawal 1434H

“Assalamualaikum..sihat?” dia bertanya di hujung talian..
“waalaikumussalam..sihat alhamdulillah” aku tersenyum walau hati penuh luka. Dalam hatiku berkata-kata “act normal,aini..act normal”
“suara macam letih je…” dia berkata…

I won’t reveal that now..  even though that I already knew the truth. Ya, aku letih. Letih dan serak kerana menangis tak berhenti selepas sahur pagi tadi. Mataku bengkak sampai sekarang. Sedih, pedih! Orang yang aku percayai sepanjang hidup sanggup melakukan sesuatu seperti itu. Aku rasa ditipu… That’s why I won’t see you the same again.

Aku tak tahu kenapa kau buat macamtu. Walaupun kau ada alasan, kau takde hak nak melanggar hukum Tuhan. Allahu Rabb… Aku mohon diberi kekuatan dari segala sudut. Impianku adalah untuk bersama denganmu di dalam Syurga Allah..And still I hope for that! Aku masih sayangkan dirimu..tapi sayang…kau tak menyayangi diri sendiri. Aku juga marah pada yang lain kerana tak menegurmu walau tahu kebenaran yang menyakitkan ini.. tapi aku juga marah pada diri sendiri kerana tak ada kekuatan to directly telling u this. Aku malu… malu dengan diri sendiri. dikau adalah harapan untuk sedekahkan Al-Fatihah untuk ayahmu sendiri. Tapi kenapa pilih jalan itu? Tak tahukah kau ayahmu terseksa di alam sana atas perbuatanmu?? Nau’zubillahimin zaalik! Air mataku tak berhenti mengalir mengenangkan perkara itu. Walau sehingga saat ini! Sakit…sakit sekali! Sejak pagi tadi, sejak aku tahu perkara ini, sejak subuh tadi, aku tak pernah berhenti berdoa pada Allah supaya hatimu berubah, berubah kearah kebaikan, kembali menuju jalan yang lurus sambil air mataku mengalir lagi..deras..

Aku rasa kau lebih tahu perkara ni.. Kau rasa apa ibumu akan kata kalau aku beritahu dia pasal hal ni? Ya! Sudah pasti dia akan sedih..mungkin juga pengsan for this shocking truth. Tapi.. aku takkan berbuat begitu. Aku juga sangat menyayangi ibumu. Kalau aku sudah terasa peritnya, apalagi ibumu sendiri.
Hal ini merungkai semua misteri tentang dirimu..yang jauh disana. Pasti kau hairan bagaimana aku tahu kan? Ya, I read your filthy blog. That side of you, macamana hidup kau, dan segala-galanya tentang dirimu yang aku tak pernah tahu. Bagiku ini musibah dari Allah.. taknak ambil pengajarankah dari kaum-kaum terdahulu? Ambil Al-Quran, baca! Baca dan baca kembali!

Allah, Allah… aku mohon kau beri hidayah padanya. Tunjukkan dia jalan kembali.. Kau lebih mengetahui isi hatinya Ya Allah.. Aku hanya mampu bermohon.. Kau ampunilah dosa-dosanya. Lembutkan hatinya yang keras.. kuatkanlah dia untuk berubah. Aminn Ya Rabb…

==ini cerita benar. Kalau rekaan aku takkan emosi seperti ini.wassalam==

p/s: if you are reading this, before I die, ini adalah wasiatku…tolong berubah. Tolong berubah demi Allah, demi dirimu sendiri, demi ayahmu, demi ibumu,demi adik-beradikmu… demi kekasihmu, Rasulullah (aku  harap dia masih menjadi kekasihmu yang pertama dan bukannya org lain)

No comments:

Post a Comment